Agen CIA Membunuh Bob Marley (11 Mey 1981)

Bill Oxley adlaah seorang perwira pensiunan CIA yang berusia 79 tahun, Ia telah membuat serangkaian pengakuan yang memukau sejak ia dirawat di Rumah Sakit Mercy di Maine. Pada hari Senin ia mengatakan dirinya masih memiliki beberapa minggu lagi untuk hidup. Dia mengklaim telah melakukan 17 pembunuhan untuk pemerintah Amerika antara 1974 dan 1985, termasuk ikon musik Bob Marley.

Mr Oxley, yang bekerja untuk CIA selama 29 tahun sebagai seorang operator dengan izin keamanan tingkat atas, ia mengklaim bahwa dia sering digunakan sebagai pembunuh bayaran oleh organisasi, untuk membunuh orang-orang yang dapat memiliki ancaman terhadap tujuan-tujuan agensi. Terlatih sebagai penembak jitu, Mr. Oxley juga memiliki pengalaman yang signifikan dengan metode yang lebih tidak konvensional dalam menimbulkan kerugian terhadap orang lain, seperti racun, bahan peledak, serangan jantung dan kanker.

Operator berusia 79 tahun itu mengklaim bahwa dia melakukan pembunuhan antara Maret 1974 dan Agustus 1985, pada saat dia mengatakan CIA “adalah hukum bagi dirinya sendiri.” Dia mengatakan dia adalah bagian dari sel operasi tiga anggota yang dilakukan pembunuhan politik di seluruh negeri dan kadang-kadang di negara asing. Sebagian besar korban mereka adalah aktivis politik, jurnalis, dan pemimpin serikat pekerja, tetapi ia juga mengaku membunuh beberapa ilmuwan, peneliti medis, seniman, dan musisi yang gagasan dan pengaruhnya “mewakili ancaman bagi kepentingan Amerika Serikat.”

Dia mengklaim bahwa dia tidak memiliki masalah dengan pembunuhan terhadap Bob Marley, karena “Saya seorang patriot, saya percaya pada CIA, dan saya tidak mempertanyakan motivasi agensi tersebut. Saya selalu mengerti bahwa kadang-kadang pengorbanan harus dilakukan untuk kebaikan yang lebih besar. “Tetapi Tuan Oxley mengakui bahwa Bob Marley tetap unik di antara para korbannya, karena ia adalah satu-satunya korban yang ia” rasakan untuk apa. ”

“ Yang lainnya adalah bajingan. Bob Marley adalah Bob Marley. Saya tidak lebih dekat dengan menjadi hippy berambut panjang saat itu daripada saya sekarang, tetapi saya harus mengakui musik Bob memang menggerakkan saya. Itu menguasai saya. ” Dia mengklaim memiliki “perasaan campur aduk” tentang kematian Bob Marley. Di satu sisi, Marley adalah “pria yang baik, jiwa yang cantik” dengan “hadiah artistik yang mendalam” yang tidak pantas untuk hidupnya dipotong pendek. Tetapi menurut Mr. Oxley, Bob Marley juga menempatkan tujuan CIA dalam bahaya dan mengancam keberadaan Amerika Serikat:

“ Dia berhasil menciptakan revolusi yang menggunakan musik sebagai alat yang lebih kuat daripada peluru dan bom. Bob Marley pada tahun 1976 adalah ancaman yang sangat serius terhadap status quo global dan pialang kekuasaan tersembunyi yang melaksanakan rencana mereka untuk tatanan dunia baru. Sejauh menyangkut agen, Bob Marley terlalu sukses, terlalu terkenal, terlalu berpengaruh. Seorang Jamaika Rastaman yang mulai menggunakan dana dan ketenarannya untuk mendukung penyebab di seluruh dunia yang berada dalam konflik langsung dengan CIA … Saya Jujur, : ” dia (bob) menandatangani surat kematiannya sendiri. ”

“Ini tidak seperti kita tidak memperingatkannya. Kami mengirim beberapa orang untuk menembak rumahnya di Kingston, ”kata Mr Oxley, merujuk pada penembakan di kediaman Marley yang meninggalkan penyanyi dengan lengan dan dada yang terluka. “Kami punya pesan untuknya. Kami mengesankannya betapa gawatnya situasi yang ia alami. Ia tidak mendengarkan. ”

“Dua hari kemudian, di pegunungan, aku menjepitnya dengan pin.” Bagaimana Bob Marley dibunuh oleh CIA Dua hari setelah Bob Marley ditembak di lengan kiri oleh salah satu dari tiga pria bersenjata yang menyergap penyanyi dan beberapa krunya di rumahnya di Kingston, dan setelah bertugas singkat di rumah sakit, Bob Marley melakukan perjalanan keperbukitan pelindung Blue Mountains dan menghabiskan waktu di titik tertinggi di Jamaika, berlatih untuk konser mendatang. Menurut Mr. Oxley, ia menggunakan krudensial pers untuk mendapatkan akses ke Bob Marley selama retret Blue Mountains.

| Robert Nesta Marley |
6 Februari 1945 – 11 Mey 1981

)* Tulisan ini sebelumnya sudah di publis di mrnomen.wordpress.com

 

Tinggalkan Balasan