Bersatu menyukseskan imunisasi di Papua

Jayapura, nirmeke.com –  Para pemuka agama dan adat di Tanah  Papua hari Senin 09 Juli 2018 menyatakan siap mendukung imunisasi Campak dan Rubella (MR) dengan target cakupan kurang lebih satu juta anak di seluruh pelosok propinsi.  Imunisasi massal MR akan dilaksanakan gratis pada 1 Agustus sampai dengan 31 September 2018 mendatang.

Pernyataaan dukungan disampaikan dalam Pertemuan Pimpinan Agama, Adat dan Mitra Strategis dalam mendukung imunisasi massal MR yang dihadiri oleh Ketua Nahdlatul Ulama (NU) Papua, Haji Toni Wanggai, Keuskupan Jayapura, Pastor Aventinus Jenaru dan Ketua I Dewan Adat, Bapak Weynand Watory.

“Kami ingin setiap anak di Tanah Papua mendapatkan kesehatan fisik dan rohani yang baik, Untuk memastikan setiap anak mendapatkan hak nya untuk hidup sehat, maka kami akan melakukan himbaun kepada umat kami untuk mengikuti imunisasi MR di setiap kegiatan agama kami” ” ujar Pastor Aventinus Jenaru.

Ketua NU Papua Haji Toni Wanggai mengatakan setiap lapisan dan tokoh masyarakat berpengaruh di Tanah Papua mengemban tugas untuk menjadi corong sosialisaikan imunisasi MR.

“Sebagian besar daerah Tanah Papua terdiri dari daerah terpencil dengan akses yang terbatas. Bila setiap lapisan masyarakat terutama tokoh masyarakat adat dan agama di Tanah Papua bersatu untuk mendukung pelaksanaan imunisasi MR maka Insya Allah, kita bisa mengatasai hambatan akses dan logistik, “ ujar Haji Toni Wanggai.

Anung sugihantono dari Kementrian Kesehatan Republik Indonesia dalam sambutannya mengatakan sekitar satu juta anak usia sembilan bulan sampai kurang dari 15 tahun akan menjadi sasaran vaksin Campak dan Rubella di propinsi Papua. Hampir seluruh kabupaten di propinsi Papua dinyatakan sebagai daerah yang rentan resiko dan atau sangat rentan resiko, karena faktor akses yang terbatas.

“Kampanye Imunisasi Campak dan Rubella di Papua ini merupakan bagian dari program nasional di 28 propinsi diluar pulau Jawa, yang menyasar sekitar 32 juta anak. Kegiatan ini merupakan tahap kedua imunisasi Campak dan Rubella yang sebelumnya ( tahap pertama) telah dilaksanakan pada bulan Agustus dan September 2017, di seluruh pelosok pulau Jawa yang berhasil menyasar sekitar 35 juta anak,” ujarnya.

Ia menambahkan Pemerintah Indonesia berkomitmen untuk menentaskan Campak dan Rubella pada tahun 2020. Terkait imunisasi massal Campak dan Rubella, pemerintah telah menetapkan target capaian nasional 95 persen dengan ketentuan tidak ada daerah yang berada di bawah angka capaian 80 persen untuk memastikan keberhasilan kampanye ini.

Ketua I Dewan Adat Papua, Weynand Watory, menyatakan akan menghimbau seluruh lapisan masyarakat adat di Papua untuk berperan aktif mensosialisasikan imunisasi massal dan memastikan setiap anak di komunitas masing-masing mengikuti imunisasi untuk penyelamatan manusia asli Papua.

“Setiap masyarakat adat di Papua memiliki keterdekatan emosional yang dekat dengan tokoh nya.  Kami akan aktif untuk melakukan pendekatan kepada masyarakat kami untuk mengikuti program imunisasis massal MR ini, “ ujar Bapak Watory.

Pemerintah Indonesia telah menetapkan target capaian nasional 95 persen dengan ketentuan tidak ada daerah yang berada di bawah angka capaian 80 persen untuk memastikan keberhasilan kampanye ini.

Dinas Kesehatan Provinsi Papua akan melaksanakan pemberian imunisasi ini di 380 Puskesmas dan seluruh Posyandu dan TK/PAUD di Papua. Selain itu, pemberian imunisasi  akan menyasar ke 2.547 SD/MI,  672 SMP/MTs dan 13 Sekolah Luar Biasa.

“Penyakit Rubella terkadang tidak menunjukkan tanda tanda signifikan atau jelas pada anak. Akan tetapi, jika dilakukan pencegahan sejak dini dapat menghindarkan anak dari kebutaan, kepala kecil, katarak hingga gangguan pendengaran. Sementara itu, untuk campak jika tidak dilakukan pencegahan sejak awal dapat menyebabkan anak terkena radang paru, radang otak, kebutaan hingga gizi buruk, ujar dr. Aaron Rumainum, Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Provinsi Papua. (*)

Editor  : Admin

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: